Mistis’s Weblog

Duniaku & Dunia Lain

Kependudukan Bangsa Jin Menyambut Bulan Ramadhan

Posted by mystys pada Maret 13, 2008

Oleh : Idris Nawawi

Kekhusyukan dan kekhidmatan bangsa jin dalam menyambut bulan suci Ramadhan sungguh teramat menakjubkan. Seperti apakah gambarannya…?

Semerbak wangi kasturi yang dihembuskan lewat semilir angin surgawi, memancarkan cahaya nuraniyah semua sifat alam, sebagai suatu penghormatan dari seluruh mahluk yang diciptakanNya. Semesta alam bertahmil dan bertahmid dalam kebesaranNya, menyambut datangnya bulan suci yang penuh pahala dan keberkahan.
Keindahan dan kemuliaan di dalam bulan ini sesungguhnya sebagai pengangkat derajat bagi semua hamba yang beriman. Para malaikat, ahli surga, bangsa jin serta para manusia saling berlomba dalam mengisi keimanan hati lewat pujian serta lantunan ayat suci Al Qurían, yang menggema keberbagai belahan jagat raya.
Malam Lailatul Qodar dengan sejuta kenikmatan, menjelma pula turun ke bumi di bulan nan mulia ini. Semua malaikat bersujud syukur mendo’akan semua manusia agar di hari akhir nanti, mereka mendapatkan syafa’at dari Nabi Muhammad SAW.Dari berbagai kenikmatan yang ada di bulan suci Ramadhan, Allah SWT juga memberikan keistimewaan bagi para ahli siksa kubur. Konon, mereka yang di masa hidupnya sebagai seorang durjana, munafik, para dholim dan sebagainya, dan dari kekhilafan yang mereka perbuat sehingga Allah SWT menyiksanya dengan panasnya api neraka serta cambuk ganas sang malaikat Munkar dan Nakir, namun berkat kesucian dan safa’at bulan suci ini, mereka semua diangkat dan diberhentikan dari semua kepedihan siksa kubur.
Lantas, untuk siapakah bulan sejuta pahala ini diciptakan? Tentu tiada lain, untuk semua makhluk yang banyak berbuat maksiat, tarutama dalam hal ini adalah jin dan manusia. Karena sesunggunya Allah SWT sangat mencintai semua hambanya agar terhapus segala dosa dan kesalahan, maka Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang menghadirkan bulan suci yang penuh syafa’at ini. Semoga kita semua terhindar dari azab siksa kubur yang sangat mengerikan.
Dalam Al Qur’an Allah SWT menerangkan firmanNya lewat sebuah ayat yang berbunyi: “WAMAA KHOLAKTUL JINNA WAL INSA ILLAA LIYA’BUDUUN.” Yang kurang lebih artinya: “Sesungguhnya Allah menciptakan adanya makhluk bumi antara jin dan manusia tiada lain hanya untuk beribadah kepadaKu.”
Dari arti ayat tersebut sudah jelas sekali bahwa baik bangsa jin maupun manusia banyak sekali kekurangan dalam hal beribadah, sehingga Allah SWT memperingatkan keduanya untuk selalu beriman, bertakwa, dan selalu berada di jalan yang di ridhoiNya.
Kini pertanyaannya, samakah ibadahnya antara bangsa jin dengan manusia itu?
Dalam hal ketakwaan maupun ibadah, semua tidak ada perbedaan. Dengan kata lain, baik bangsa jin maupun manusia sama memegang hukum Islam dari ajaran Nabiyullah Muhammad SAW, yaitu akidah syara’iah dan akidah tauhid. Hanya saja karena keterbatasan dari perbedaan kondisi alam dan dimensi kehidupan, maka membuat manusia seperti kita tidak pernah mengerti akan segala aktifitas bangsa jin, karena memang makhluk yang tidak kasat mata.
Kisah-kisah mengenai bangsa jin sendiri banyak disinggung di berbagai “Kitab Kuning,” atau buku-buku Islam karangan para ulama di abad pertengahan. Salah satu di antaranya adalah dalam Tafsir Sowi.
Dalam kitab tersebut, tepatnya pada halaman 252 diterangkan asal-usul dari bangsa jin. Mereka berasal dari keturunan bangsa iblis atau Banul Jan yang tercipta dari sebuah bara api. Dari kelammnya keturunan atau moyang mereka, Allah SWT memberikan nilai lebih bagi bangsa jin yang telah insyaf atau bertaubat kepadaNya.
Di antara kelebihan tersebut, semua bangsa jin yang boleh bertaubat mereka tak akan lagi berbuat dholim kepadaNya, dan semua tergolong ahli surga di kemudian hari nanti, bersama dengan pengikut setia Kanjeng Rasullah SAW.
Kisah ibadahnya bangsa jin memang sulit dibuktikan karena bersifat gaib. Namun tentunya, bagi orang-orang pilihan mudah saja untuk masuk dan melihat keberadaan alam jin beserta para penghuniya. Semua akibat kemampuan supranaturalis mereka, tentunya.
Disamping itu, ada juga orang-orang tertentu yang diberi hidayah oleh Allah SWT, sehingga tanpa melalui proses belajar dirinya bisa berinteraksi dengan bangsa jin. Memang, kasus semacam ini sangatlah langka.
Sebagai pembuktian tentang ibadahnya bangsa jin, Penulis kali ini akan menceritakan sepenggal kisah nyata yang saya alami sendiri. Perisnya berlangsung pada tahun 1999 silam, tepatnya tujuh hari sebelum menjelang tibanya bulan Ramadhan nan suci mulia.
Pada waktu itu, kehidupan Penulis memang tengah karut marut dalam perekonomian. Akibat usaha perniagaan batik yang jatuh pailit terbadai krisis ekonomi, banyak sekali utang kepada klien yang belum dapat terlunasi. Akibatnya, aku selalu dicari oleh beberapa penagih. Karena kondisi tersebut, ditambah lagi akibat kehidupan yang tiada seimbang, maka akhirnya membuatku nekad untuk menjalani ritual mendatangkan dana gaib yang pernah diajarkan oleh seorang guru ilmu gaib kepadaku.
Mulanya, Penulis memang sedikit ragu untuk melakukan ritual nyleneh yang sulit dibuktikan keabsahannya ini. Namun, tekanan demi tekanan yang datang bertubi-tubi, toh akhirnya memaksa saya untuk berbulat tekad. Pada suatu hari, kusiapkan berbagai sarana untuk pemanggilan gaib. Agar bertambah khidmat, sengaja kupinjam juga rumah kosong kepunyaan temanku yang sudah lama tidak ditempati karena rusak.
Singkat cerita, malam itu dengan tanpa penerangan sedikitpun, Penulis memulai ritual dengan suatu tekad mencapai keberhasilan. Sebelum mendapatkan sesuatu, aku berjanji pada diri sendiri akan terus berpuasa siang maupum malam, sehingga apa yang kupinta bener-bener menjelma di hadapanku.
Menjelang malam yang ketiga, sebuah sinar terang tiba-tiba masuk di kamar tempatku berkhalwat. Lambat laun, cahaya tersebut menjelma menjadi dua sosok manusia berusia tua. Ya, mungkin usianya sekitar 60 tahunan. Penampilan mereka sangat bersahaja.
Mereka memberi salam kepadaku, dan aku menyambutnya dengan takzim. Lalu, mereka berbicara dengan penuh wibawa, sehingga membuatku tertegun dan tidak bisa berkata walau sepatahpun.
“Wahai anak manusia, jangan kau teruskan untuk meminta yang bukan menjadi milikmu. Ingat, bulan suci akan datang, sambutlah dengan kekhusukan beribadalah!” Kata Bapak yang satu.
“Wahai anak manusia, jangan kau kotori bulan yang penuh kesucian ini dengan keduniawian yang tiada berpahala. Ingat, keagungan bulan suci ini lebih nikmat dan lebih besar pahalanya dibanding dengan semua alam semesta!” Kata Bapak yang satunya.
Begitulah kurang lebih kata-kata mereka, dan setelah itu mereka raib dari pandanganku.
Setelah raibnya mereka, Penulis baru tersentak kaget. Ternyata semua yang terjadi bukanlah hanya mimpi, melainkan kenyataan. Dengan Kebesaran dan KemahakuasaanNya, Allah SWT telah mempertemukan aku dengan kedua makhlukNya yang agung itu.
Tapi benarkah apa yang dikatakan oleh kedua sosok Bapak yang baru belakangan kuketahui sebagai utusan dari bangsa jin itu, bahwa keduniawiaan yang kuharapkan sesungguhnya tidak berarti apa-apa jika dibandingkan dengan nikmat berpuasa di bulan Ramadhan?
Sifat-sifat kemanusiaan Penulis selaku manusia yang serakah dan selalu penasaran ternyata meragukan perkataan bijak itu. Ya, walau saya sudah diperingati agar jangan meneruskan ritual mengambil dana di alam gaib, namun pada akhirnya saya tetap saja membandel.
Dengan benak yang kotor dan penuh hasrat duniawi, saya kemudian malah menterjemahkan bahwa kedatangan kedua sosok menyerupai Bapak-bapak tadi, yang tentu saja berasal dari bangsa gaib, adalah suatu cobaan bagi seorang ritualis. Dan hal tersebut sebagai pertanda keberhasilan yang akan diraih.
Setelah berpikir demikian, tepatnya sekitar setengah jam setelah fenomena gaib itu terjadi, maka pada malam yang sama penulis kembali melakukan ritualnya. Bahkan kali ini dengan semangat yang kian membara, karena merasa yakin bahwa keberhasilan sudah nampak di depan mata.
Mungkin karena sikapku yang menentang ini, maka membuat kedua mahluk dari alam lain itu sangat marah kepadakku. Buktinya, baru sekitar 10 menit aku memulai ritual dengan melafadzkan mantera-mantera dan dzikir, maka tiba-tiba kedua sosok makhluk itu mengangkat tubuhku, lalu membawaku terbang dengan kecepatan seperti layaknya kilat.
Tak dapat Penulis lukiskan dengan kata-kata bagaimana kecepatan dan suasana perjalanan itu. Yang pasti, ternyata mereka membwaku ke sebuah alam padang pasir yang dipenuhi oleh berjuta manusia, atau setidaknya makhluk-makhluk yang menyerupai manusia.
Penulis terpana melihat suasana yang serba aneh dan menakjubkan itu. Terlebih ketika kudengar gemuruh suara mereka melantunkan ayat-ayat suci Al Qur’an, yang sepertinya menggema ke seluruh jagat raya. Sikap mereka yang khusyuk dan tawadhu membuat hatiku tergetar, sehingga tak terasa air mataku jatuh menitik. Betapa indah perkumpulan para jamaah yang mendambakan makna syafaat itu. Setidak kulihat jelas dari raut muka para jemaah itu yang seluruhnya bercahaya kemilau.
Di saat Penulis diajak berjalan-jalan di antara para jamaah itu, saya juga melihat para ibu serta anak-anak yang ikut bergerombol bersama kaum lelaki dewasa. Mereka semuanya melantunkan Sholawat badar, serta menyambut gempita dengan seruan: “marhaban ahlan ya syahru romdhon min afdholin niímat”, yang artinya: “Selamat datang wahai bulan suci ramadhan yang penuh kenikmatan.”
Dari perhelataan akbar para jamaah yang seluruhnya berpakaian putih kemilau itu, penulis kemudian dijak oleh kedua orang yang membawaku, yang kemudian kuketahui ternyata bernama Muhammad Suaib Al Bar’ah dan Muhammad Ya’kub Al Ajro, ke sebuah masjid yang sangat indah. Karena begitu indahnya sehingga sulit bagiku untuk melukiskannya dengan kata-kata. Yang pasti, masjid ini kemilau dihiasi oleh batu-batu alam yang seumur hidup tak pernah kulihat di alam dunia ini.
Yang membuatku semakin takzim, sehingga air mataku tak pernah berhenti menitik, adalah ketika kulihat orang-orang di dalam masjid itu seluruhnya terdiam sambil menunduk khusyuk. Mereka sepertinya sedang terlena dalam indahnya pendekata diri pada Sang Maha Kuasa, Allah SWT.
Setelah diajak berkeliling masjid yang indah tiada tara itu, Muhammad Suaib Al Bar’ah dan Muhammad Ya’kub Al Ajro, yang keduanya di alam jin memiliki kedudukan sebagai ulama, kembali menarik tanganku, lalu membawaku kembali terbang dengan kecepatan laksana kilat. Sekejap kemudian, Penulis merasakan sekujur tubuh menjadi dingin. Aneh, saat membuka mata, ternyata kudapatkan diriku berada di dekat sungai di sebuah perkampungan kumuh yang ada di pinggiran Cirebon. Waktu itu keadaan masih tengah malam buta.
Mengapa aku tidak kembali di salah satu kamar di dalam rumah kosong milik temanku yang semula kujadikan tempat berkhalwat? Mengapa aku dikembalikan oleh Muhammad Suaib Al Bar’ah dan Muhammad Ya’kub Al Ajro ke alam nyata dengan mengambil lokasi di tengah perkampungan kumuh dan di tepi sungai yang berair sangat kotor?
Kenyataan inilah yang membuatku tersadar bahwa sesungguhnya kenikmatan yang utama adalah kemampuan untuk mengendalikan hawa nafsu, sehingga apapun yang sedang kita hadapi akan selalu terasa nikmat dibuatnya. Perkampungan kumuh agaknya dimaksudkan bahwa masih banyak anak manusia yang keadaannya lebih buruk dariku. Sedangkan sungai comberan rupanya sebuah simbol bahwa kehidupan ini seperti air bening, yang akan kotor dengan sendirinya bila kita memang mengotorinya dengan dosa-dosa.
Tengah malam nan pekat itu, dengan sisa-sisa tenaga yang kumiliki, aku pulang ke rumahku yang amat bersahaja dengan berjalan tertatih-tatih. Kedatanganku langsung disambut isak tangis keluarga dan isteri tercinta. Kata mereka, sudah dua hari aku menghilang.
“Sewaktu aku mengantar makanan dan minuman untuk Kakang berbuka puasa, ternyata Kakang sudah tidak ada lagi di rumah itu. Karenanya kami semua panik mencari-cari Kakang!” Demikian cerita isteriku.
Subhanallah! Hanya kalimat suci ini yang meluncur dari mulutku. Mengapa perjalanan yang terasa amat singkat itu ternyata telah memakan waktu 2X24 jam di alam manusia? Hanyalah Allah-lah yang tahu jawabannya.
Dua hari Penulis menjelajahi ke alam jin dan melihat suasana mereka menyambut Ramadhan, kuyakini sebagai sebuah hidayah Allah SWT yang senantiasa memberi keberkahan kepada makhlukNya. Intinya, aku jadi paham akan segala kehidupan alam jin. Dan pada akhirnya peristiwa gaib ini membuatku semakin takwa dan tawadhu kepadaNya. Ya, Inya Allah…!

7 Tanggapan to “Kependudukan Bangsa Jin Menyambut Bulan Ramadhan”

  1. landy said

    seandainya saya juga bisa punya pengalaman yg sama…

  2. Asep Ramdan said

    Subhanalloh itulah salah satu keagunganMu ya Robb yang Maha Besar Maha Agung Maha Gagah,telah memberikan suatu hal yang tidak mungkin dilakukan oleh manusia kecuali dengan ijin Mu ya Robb.Semoga kita selalu ada dalam lindunganNya amin3x

  3. abah abhi said

    Alhamdulillah, memang patut disyukuri kemurahanNYA sajalah yang telah memberikan anda perjalanan yang penuh hikmah..

    semoga kami2 ini yang masih terjerembab dalam hawa nafsu dan bisikan syetan bisa mengalamai pengalaman ruhani seperti anda, sehingga kami menjadi hamba yang dicintai dan mencintai Alloh

  4. bewok said

    masya4JJJ

  5. Putri said

    Ya Allah jadikanlah hambamu ini orang yang senantiasa bersyukur Dan bersujud padamu ya ilahi allahuma amin

  6. Putri said

    Asalamualaikum, buat semua umat muslimin marilah Kita smua perbanyak Amal ibadan di bulan suci ini,semoga puasa Dan amal ibadan kita di terima di sisinya amin

  7. charoxx jr said

    muslim wajib percaya dg yg ghoib?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: